Pemkab Nias Barat Terkesan Museumkan Satu Unit Buldoser Dihalaman Gereja ONKP

Dokumentasi Foto buldozer

IMG 20200829 WA0006

Pengawalkebijakan.id –  Nias Barat | Lagi – lagi satu unit aset bergerak milik Pemerintah Daerah yang dikelola oleh Dinas PUPR Kabupaten Nias Barat ditemukan terlantar dalam kondisi memprihatinkan tepatnya di depan Gereja ONKP Dasoge’e perbatasan antara Kecamatan Lahomi dengan Kecamatan Mandrehe.

Menurut salah seorang warga Desa Lolohia Kecamatan Mandrehe yang meminta namanya untuk tidak disebutkan kepada awak media pada Rabu (19/08/2020), mengatakan buldoser tersebut sudah lama tidak di operasikan dan tidak terurus lagi.

Sepengetahuan kami, buldoser ini sudah lama ditinggalkan ditempat ini. Operasinya kami lihat hanya saat pengerjaan pengaspalan jalan Dasoge’e ini tahun 2019 lalu, sesudah itu, tidak lagi”, ujarnya.  

Ia menyayangkan penelataran aset Pemeritah tersebut dan menduga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait sengaja meninggalkannya sebagai barang rongsokan agar nilainya semakin merosot dan mudah dijual dengan harga murah sehingga bisa membuat program baru untuk dibelanjakan  kembali.

“Yang anehnya, ada uang sewa tetapi kenapa alat ini tidak dipelihara dengan baik. Diduga jangan – jangan uang sewa itu tidak jelas peruntukannya atau ada kolaborasi antara para pihak”, ungkapnya.

Lanjutnya, kalau buldoser ini dikelola dengan baik bisa menambah Pendapatan Asli Daerah.

Harapan kita kepada Pimpinan Daerah, DPRD dan Lembaga/Instansi terkait lainnya, kiranya buldoser ini tidak dibiarkan terlantar menjadi barang rongsokan dipantau dan diawasi, itu uang Negara, pungkasnya.

Ditempat berbeda, saat diminta konfirmasi kepada Kepala Dinas PUPR Nias Barat Hiburan Halawa, terkait penanganan kerusakan beberapa alat berat yang dikelola oleh Dinas yang dipimpinnya mengatakan pihaknya sedang melakukan upaya perbaikan.  

Sebagai upaya kita dalam menangani kerusakan excavator dan buldoser tersebut. Saat ini pihak kita sedang berusaha melakukan upaya – upaya mencari sumber dana perbaikannya namun karena refocusing pandemic Covid-19, anggaran biaya pemeliharaan alat telah dipangkas”, ungkapnya.

Hiburan menjelaskan sebagai bahan untuk dipahami bersama bahwa dana pemeliharaan aset itu tidak tersedia.

Untuk pembelian satu buah saja ban alat berat yang rusak itu di depan kantor PUPR, tidak ada dana, begitulah keadaanya”, pungkasnya.

Diakuinya, dalam pengelolaan aset bergerak di Dinas PUPR Kab. Nias Barat kurang tertata.”Kita akui pengelolaan aset selama ini kurang maksimal, kedepan perlu pembenahan”, ujarnya.

Ia berharap, untuk alat berat ada penambahan anggaran pemeliharaan karena selama ini sangat kekurangan.

Hingga berita ini diturunkan awak media, belum berhasil melakukan konfirmasi kepada pihak terkait lainnya atas aset daerah tersebut.

Reporter : AH, Editor : H. Adil

Sumber : www.mutiaraindotv.com