Kepulangan Habib Rizieq Dua Kapolda Melayang

Foto Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Raden Prabowo Argo Yuwono

Pengawal Kebijakan, Jakarta – Kepulangan Habib Rizieq ke tanah air sangat dramatis penyambutannya dari Bandara Soeta hingga ke Petamburan memutihkan jalanan. Tak pelak memacetkan jalanan yang dilalui iring-ringan sang habib serta tak terelakkan protokol kesehatan menjadi nomor dua untuk diputahi bagi seluruh warga, termasuk warga DKI Jakarta dan Jawa Bara.

 

Akibat warga yang menjemput sang habib lalai ditertibkan, kena imbas kepada Irjen Nana Sudjana kehilangan jabatan sebagai Kapolda Metro Jaya karena dianggap tak melaksanakan perintah menegakkan protokol kesehatan COVID-19. Selain Nana, nasib yang sama menimpa Kapolda Jawa Barat, Irjen Rudy Sufahriadi.

 

“Ada dua kapolda yang tidak melaksanakan perintah dalam menegakkan protokol kesehatan, maka diberikan sanksi berupa pencopotan,” kata Kadiv Humas Polri, Irjen Argo Yuwono dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jaksel. Senin (16/11/2020).

“Yaitu Kapolda Metro Jaya dan Kapoda Jawa Barat,” sambung Argo.

 

Sebelumnya diberitakan Menko Polhulkam Mahfud Md menyampaikan pemerintah akan memberi sanksi pada aparat yang tak tegas menegakan protokol kesehatan. Saat menyampaikan pesan pemerintah ini, Mahfud memberi penekanan.

 

“Kepada aparat keamanan, kepada aparat keamanan, kepada aparat keamanan,” kata Mahfud Md, mengulang tiga kali objek yang ditujunya dalam jumpa pers soal kerumunan di tengah pandemi COVID-19 ini, di kantornya, Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, siang tadi.

 

Siapa gerangan aparat keamanan yang disebut tiga kali oleh Mahfud Md itu? Apakah itu adalah sosok orang/pejabat, atau institusi? Yang jelas, Mahfud meminta aparat keamanan untuk tegas.

“Pemerintah meminta untuk tidak ragu dan bertindak tegas dalam memastikan protokol kesehatan dapat dipatuhi dengan baik,” Kata Mahfud.

 

Pandemi COVID-19 adalah urusan nyawa orang banyak. Perlu ketegasan untuk menjaga situasi ini. Dia menyatakan, aparat keamanan yang tidak tegas itu bakal kena sanksi.

 

“Pemerintah juga akan memberikan sanksi kepada aparat keamanan yang tidak mampu bertindak tegas dalam memastikan terlaksananya protokol kesehatan COVID-19,” Kata Mahfud. (**A2)